Antara aku, kamu, dan beribu kilometer (2013 – awal 2015)

Antara aku, kamu, dan beribu kilometer (2013 – awal 2015)

Saat matahari terbit di sikunir, wonosobo

Haloo guys. .salam traveler hyahaha. Nama aku Tika, dan aku temennya Nasrul. Well, aku mau numpang share kisah traveling aku. Aku nggak sendirian, ngetrip kemana aja sama si Yohan. Mulai aja ya ceritanya.

Ngetrip kali ini tujuannya ke Blitar, selain liburan ada urusan pekerjaan juga. Jarak PP Jogja-Blitar sih nggak sampai seribu kilometer. Tapi, kalo sekalian ke Malang bisa sampai 1000 kilometer. Perjalanan dengan tujuan yang sama ini udah ketiga kalinya, sebenarnya keempat tapi yang pertama naik kereta jadi ga dibahas.

Aku ceritain dari awal kita ngetrip jauh. Awalnya pada bulan Maret 2013, nah waktu itu aku baru banget keluar dari rumah sakit. Namanya juga nekat, plester bekas infus aja masih nempel udah ngetrip. Eits, jangan dikira kita pakai mobil ya, for your information kita ngetrip pake motor. Kami setia jalan-jalan pakai honda beat *iklan. Awal kita ngetrip jauh kami pake honda beat tahun 2010. Waktu itu bensin masih 4500, PP Cuma 75000. Hemat kan. Perjalanan kami pertama kalinya lewat track jogja-wonogiri-pacitan-trenggalek-tulungagung-blitar. Waktu itu shock karena pertama kali touring jauh jalannya beuhhhhhh bikin pengen nangis. Kenapa begitu? Karena waktu itu di Trenggalek jalannya lagi dibenerin. Lumpur, batu, apa ajalah ada disana. Sampai aku ngerasa kapok buat touring lagi. Gatau deh berapa bukit yang udah kami lewati, buanyak binggo. Tapi seru sih, kita bisa lihat pembandangan-pemandangan indah. Meskipun agak serem juga karena lewat jalur ini sepi banget. Perjalanan berakhir sekitar 8 jam, lumayan cepet soalanya kita jarang berhenti.

Sampai di Blitar kami tinggal dirumah simbahnya Yohan yang emang asli Blitar. Kami makan dan tidur disana. Nah ini untungnya ngetrip kalo kita punya keluarga disana. Sekali lagi kami bisa he to the mat, HEMAT. Waktu itu, kami cuma jalan-jalan disekitar rumah simbah. Kami ke Alun-alun, hangout di cafe yang aku lupa namanya, ke Candi Penataran serta beli bakso langganan kami di Jati Malang. FYI, bakso disana mienya warnanya biru lho.

Bakso mie Biru

Kalo ngetrip pakai uang yang sepan, datengin aja tempat-tempat wisata yang gretongan alias gratis. Paling Cuma bayar parkir.

candi penataran di ambil dari atas masuk gratis
Aloon-aloon kota Blitar

Kelar ngetripnya kami pulang lewat jalur yang berbeda Blitar-Tulungagung-Trenggalek-Ponorogo-Wonogiri-Jogja. Lewat jalur ini jalannya lebih enak, udah rata sekaligus berdekatan dengan rumah penduduk. Jadi, ga begitu serem kalo ada apa-apa dijalan. Pas pulang ini barang bawaan kami banyakkkkkk banget. Dua tas milik kami masing-masing, beras sekarung, dan sebagainya berupa oleh-oleh. Alhamdullillah banget hari itu cerah, kami dengan ceria bahagia karena udah sampai jogja. Nah waktu itu si Yohan minta gantian nyetir karena dia ngantuk. Aku gantiin deh, gak lama Yohan minta didepan lagi , mungkin karena aku ga bisa nyetir kenceng.

Suka duka justru dimulai dari sini, entah Yohan kerasukan mahkluk apa atau dasar dia sangat senengnya udah mau sampai rumah, digeber kenceng lah itu motor. Yohan waktu itu diajak ngomong apa aja tidak ada respon, waktu aku liat di spion dia senyum-senyum sendiri. Heran juga, ni dia salah makan apa.

Eh anyway busway kami berdua “gedubrakkkkkkkk…..tlusurrrrrrrrrr”. apa yang kalian bayangin, …… yup betul kami nyusruk dibelokan Putat deket orang-orang jualan buah. Aku gatau Yohan jatuh kemana yang jelas aku ditengah jalan yang rame itu. Syukur banget belakang aku bukan bus apa truk. Waktu aku sadar aku langsung bangun, nyariin Yohan, kami saling tanya “kamu nggak papa kan yangg, apa yang sakit”. Haru banget kan, orang-orang langsung nolongin kami. Ada yang benerin motor, ada yang ngasih minum. Kami jatuh gara-gara kenceng plus you know what ? ada banyak oli tumpah disitu. Bisa bayangin kita berdua bau oli. Aku sih ga lecet satu pun, tapi yohan dari pala ampe kaki lecet-lecet, giginya patah, dagu sobek. Beras dari simbah juga tumpeh-tumpeh dijalan. AADB (ada apa dengan beras).

Untungnya ada ibu-ibu yang baik bantuin ngarungin beras itu. Mukjizat motorku yang keseret mungkin sepuluh meteran cuma pecah di spionnya aja dan masih bisa dipakai buah pulang. My partner my hero. Meskipun dia ancur parah dia tetep nyetir, keren kan. Meskipun dia kesakitan. Setelah kejadian itu, kakiku selalu ngilu kalo naik turun gunung, mungkin aku trauma psikis. Pelajaran ngetrip ini adalah jaga emosi, jangan terlalu girang dan pengen cepat sampai rumah serta utamakan selamat !!.

CERITA BARU
Masih ditahun 2013, tepatnya di bulan Agustus. Masih musim lebaran gitu deh. Ngetrip kali ini ga cuma berdua tapi berlima, bareng sama bro Minggi, bro Yudho, dan sis Nia. Kami kesana pakai honda beat dan honda vario *iklangratis. But, pake matic honda itu cukup hemat dan nyaman. Hahaha soalnya adanya ya itu. Gak Cuma ke Blitar, kali ini kami mau ke Malang. Yeyeyeyeye lalalalla.

Kami berangkat lewat jalur yang sama dengan sebelumnya, masih dengan penderitaan yang sama. Jalannya masih rusak. Ga ada kejadian apa-apa selama perjalanan, lancar jaya sampai Blitar. Tapi, waktu itu perjalanan lumayan lama 12 jam. Selain sering berhenti kami sengaja nyantai aja. Alon-alon waton kelakon. Kami sampai malem banget jam sembilanan. Langsung bersih-bersih badan terus istirahat. Paginya kami mulai perjalanan ke Malang.

Berdasarkan informasi yang kami dapat dari Om Heri (Omnya Yohan, beliau seorang polisi di Malang), berdasarkan informasi dari si om kami disarankan lewat daerah Semen. Bukan semen padang apa semen gresik, ini semen Blitar. Karena kami mau ke Batu jadinya sangat tepat buat lewat Semen. Nah, lewat daerah Semen itu. Gak ada habisnya aku bilang huwaaaaa huwaaaaaa, ga ada abisnya takjub, lihat sawah jejeran sama kebun teh. Bisa lihat gunung kelud. Keren banget. Kalo bahasa koreanya DAEBAK !!!!. jalannya lumayan enak, rame juga, dipinggir jalan ada sungai indah berbatu, di tebing pinggir jalan ada air terjung. Keren banget lah ya. Akhirnya kami sampai di Batu.

BACA JUGA :  Keindahan Kali Talang Wisata Geopark Lereng Merapi

Sesampainya di Batu, tujuan pertama kami adalah Jatim Park 1. Main permainan disana, foto-foto kece. Akhirnya laper, makannya di daerah Sengkaling. Cukup jauh sih dari Batu. Rumah makan ayam bangsat di deket Univ Muhammadiyah Malang. Menu unik disana ada ayam bakar dikasih kuah santan yang pedes buangeeeet. Mungkin karena pedesnya itu namanya jadi ayam bangsat. Habis selese makan sekitar Maghrib gitu kita langsung cus ke BNS (batu night spectaculer). Masuk BNS emang Cuma 20k, tapi main disana bayar lagi sekitar 10k-15k per permainan. Beda sama Jatim Park 60k udah bebas mau naik yang mana aja sebahagiamu. Di BNS paling sampai jam 10/11 malem. Kami nggak nginep lho di Malang, kami langsung pulang ke Blitar. Beda dengan jalur keberngkatan, kami pulang lewat kota. Sepi, jalanan lancar tapi dinginnya tiada tara. Sumpah….. kaya masuk frezzer. Tangan beku, dingin banget. Aku yang dibelakang aja kedinginan apalagi Yohan yang didepan. Sampai dikota, kita sempat kesasar-sasar lupa jalan pulang. Mungkin kalo dulu udah ada kata gagal fokus, bisa dipakai tuh. Setelah beberapa waktu akhirnya sampai rumah juga. Bersih-bersih badan. Tidur deh.

Paginya kami ke Candi Penataran sama ke Makam Bung Karno. Hemat karena gratis masuknya. Cuma bayar parkir aja udah.

Belakang kami makam sang proklamator, Ir.Sukarno

 

Saat di pacitan

 

Saat di BNS

 

Haloo kota wisata batu

 

BNS lagi

 

Ayam bangsat sekaling
Saat di candi Penataran

 

Antri tiket cinema 4D

 

Pintu masuk Jawa timur park 1
Kumpul sebelum pulang ke jogja, bersama tante wulan dan dek theo

Pada pagi harinya kami bersiap-siap untuk pulang kerumah. Pulang ke Jogjakardah. Yes, kali ini kami gak bawa beras lagi. Ga ada tragedi AADB lagi. Karena berasnya udah dibawa mamanya Yohan yang juga kesana tapi bawa mobil. Jadi kami cuma bawa barang kami. Pulang lewat jalur kepulangan yang sama dengan trip sebelumnya. Kali ini kami lebih berhati-hati. Akhirnya kami pulang dengan selamat sentosa.

CERITA BARU
Tahun 2014 aku sama Yohan ngetrip Cuma deket-deket seputaran Jogja, Klaten, sama Wonosobo aja. Touring dirumah sendiri (yogyakarta) dari segala penjuru kayaknya udah. Pantai-pantai di Gunung Kidul udah, Bantul dari utara ampe selatan udah, Sleman dari selatan ke utara udah, Kulon progo dari ujung selatan ke Utara juga udah. Kayaknya kurang tepat, kalo kalian suka pergi-pergi keluar tapi kota sendiri ga pernah dijamah. Terus ke Klaten kemarin cuma karena selo aja sih, cuma ke alun-alunnya aja terus pulang. Nah yang ke Wonosobo kami ngetrip ke Sikunir. Karena perjalannya malem aku gatau lewatnya mana aja. Jadi aku ga bisa cerita disini. Yang aku sadar disana dingin banget pas udah sampai daerah diengnya. Gilakkkk dingin bingit. Saran buat yang kedinginan, bisa plester hidung dengan hansaplas, plester diatas hidung bukan dilubangnya.

Enakan pake motor kalo ke sikunir, jadi ga perlu jalan jauh soalnya mobil ga bisa masuk. Naik ke sikunir ga lama, yang lama itu antrinya. Baru ini aku liat ada antrian naik gunung. Berasa mau nonton bioskop jaman-jamnnya film 2012. Yakin deh. . kami berbanyak orang sih waktu itu, tapi kami yang bawa motor cuma dua pasang.

Perjalanan ke dieng terasa cepat dan lancar karena salah satu teman kami memang sudah hafal jalan kesana. Jadi enaklah ga perlu tanya kanan kiri. Tapi sebenarnya plakat pun juga udah bantu buat jadi petunjuk. Waspada jalanan disana meskipun bagus tapi rawan longsor.

Di ambil pukul 04.49 WIB
Di ambil pukul 05.15
Ini dia Candi ijo di jogja (free)
kebun teh di dusun Nglinggo Barat, Samigaluh, Kulon Progo (lebih keren aslinya)

 


CERITA BARU
Tahun 2015, tahun yang baru banget dimulai. Di awal tahun ini kami berdua ngetrip ke Blitar. Seperti yang udah aku singgung diawal. Selain liburan, Yohan mau ngurus pekerjaan barunya. Usut punya usut dia mau pindah ke Kalimantan. Well, gapapa kali ya LDR-an. Skip soal LDR, kita bahas liburannya aja yuk capcus.

Perjalanan kita mulai dengan cek motor. Lagi-lagi kami masih setia pake honda beat, tapi bedanya kalo yang sekarang FI. Katanya sih lebih ngirit. Okay akan kami buktikan. Kami melakukan perjalanan dengan jalur yang berbeda. Yaitu kita pake jalan yang biasanya buat pulang, mungkin karena kami sudah trauma dan kami gak tahu apa jalan itu udah bagus apa belum. Jalur Jogja-Wonogiri-Ponorogo-Trenggalek-Tulungagung-Blitar. Bedanya lewat sini adalah kita bakalan sering ketemu kota tanpa bukit-bukit yang sepi dan jalannya enak. Aku saranin lewat sini aja. Kalo kalian dari arah wonosari, terus mentok ketemu simpangan kalo lurus pacitan (arah ke klayar) kanan wonogiri, ambil jalan kekanan aja. Perjalanan kami lancar jaya. Agak was-was karena takut hujan. Karena kami hanya membawa satu mantel itu aja mantel yang sering disebut mantel “tukang becak” karena saya lupa bawa. Wkwkwkw. Sampai ke Blitar ga kehujanan, kami beruntung. Perjalanan hanya ditempuh selama 8 jam.

BACA JUGA :  Menikmati Suara Ombak Di Pantai Pringjono

Setelah sampai, malemnya kami jalan-jalan malam mingguan bareng om sama tantenya Yohan. Disana lagi ada pasar malem sama expo gitu. Masuknya bayar 8k. Yah daripada buat nonton gituan yang kaya sekaten dijogja mending duitnya buat makan. Tapi sekali lagi kami beruntung, makan malemnya ditraktir sama om. Ahihihi thanks Om sama Tante. Kami makan disebuah resto yang cukup gedhe dan mungkin terkenal disana, karena penuh dan rame banget namanya Cipta Rasa. Menunya cukup variatif, tapi agak mahal. Kalo kami berdua mah ga sanggup deh bayarnya. Masih mikir duit buat pulang *jujur.

Paginya dihari Minggu, kami Cuma santai-santai dirumah. Sesekali main ke rumah saudaranya Yohan sambil ngomongin kerjaan. Malemnya main ke rumah omnya Yohan yang lain yang udah lama gak ketemu. Nah Omnya ini seneng banget sama dangdutan, dirumahnya lagi pada karaokean gitu. Rumah Omnya di daerah Gedog apa Gedok aku gatau tulisannya. Tapi rumahnya deket sama rumahnya Dodit yang suka Stand UP itu ya namanya juga sekampung.

Pagi dihari Senin. Niatnya bangun pagi, mandi pagi terus nyiapin sarapan. Karena waktu itu tante harus berangkat pagi buta ke Karangkates untuk keperluan anggota polisi, sejenis upacara mungkin. Semua udah siap Cuma nungguin Yohan bangun. Buset ni anak emang kebo banget. Jam 10 baru bangun. Dongkol banget kan yah, eh habis bangun ga langsung bangun malah keasikan nonton tv kabel. Alhasil jam 12. Kami yang awalnya mau ke malang pagi akhirnya baru berangkat jam 12. Tapi, gwaenchana (baik-baik saja) perjalanan kami lancar jaya. Sama dengan sebelumnya kami berangkat lewat semen. Daerah semen tetap indah dan gak berubah sama sekali.

Dua jam kemudian kami sampai di Batu. Tujuan pertama adalah ke Selecta. Kenapa Selecta ?, karena penasaran tempatnya bagus banget. Sebelumnya sepupu aku main kesana, aku tanya deh itu dimana. Akhirnya terpilihlah Selecta sebagai tujuan wisata kali ini. Pas masuk Selecta, yang terdengar Cuma gemricik air. Sumpah, sepi banget. Berasa tempat itu milik kita berdua. Jelas aja itu hari Senin. Hahahah.

Disana ada kolam renang, wahana permainan anak, sama taman bunga. Kami cuma sekitar setengah jam disana. Soalnya agak bosen tempatnya gak sesuai ekspektasi kami sebelumnya. Oiya, HTMnya 20k perorang dan parkir 5k.

pemandangan desa krisik di daerah Semen

 

Lihat aslinya lebih gila keren banget
Pintu masuk Selecta

 

 

 

 

 

Habis puas liat-liat Selecta, kami mau ke Sengkaling. Rencana sih mau makan di Ayam Bangsat. Tapi, sayangnya warung makan itu udah tutup dan dipakai warung makan lain. udah jauh-jauh eh ga ada. Si Yohan udah emosi tingkat dewa. Ya gini deh kalo touring salah satu partner ga suka sama rencana kita. So, saran aku kalo mau kemana-mana harus sama tujuannya. Biar gak gelut. Okay. Udah ngambek, diajak makan nggak mau. Ngajak pulang deh. Ada dua pilihan pulang, satu lewat Batu atau lewat kota Malang. Pas Yohan ngajak lewat Batu, aku bilang kenapa gak lewat kota aja kaya tahun lalu. Akhirnya Yohan lewat kota. Dan dimulai dari sinilah rasa bersalah muncul dan berkecamuk didada. Sebelumnya tante Wulan istrinya om Heri udah pesen jangan lewat kota soalnya macet. Gara-gara omonganku jadi lewat kota. Dan benar waktu itu jam pulang kerja, ya ampun dari Sengkaling sampai perbatasan kota macetnya tiada terkira. Udah gitu, macet kan tiba-tiba bressssssss.. hujan saudara-saudara. Well, kami cuma bawa satu mantel itu aja mantel “tukang becak”. Untungnya pas kehujanan deket sama tukang jualan mantel. Yaudah kami beli satu. Ehh masnya yang jual ngasih yang warna biru. Si Yohan ngambek lagi soalnya warnanya sama kaya yang kami bawa. Gak lucu kan mantel aja pake couple-an, akhirnya dia gengsi nggak mau pake. Tapi karena hujan semakin deras terpaksa dia pake. Ahahaha. Nah, kontrol emosi itu penting banget pas touring karena akan ada banyak hal tak terduga yang terjadi. Jadi bersiaplah dengan segala tantangan yang ada didepan mata.

Setelah kehujanan agak lama, akhirnya reda di daerah Pakisaji. Ketegangan mencair setelah kami berdua lapar dan ingin mencari jagung rebus atau gorengan. Tapi dari Pakisaji sampai perbatasan Blitar, kami nggak nemu satu pun. Akhirnya sampai di Blitar, di daerah Wlingi baru dapet gorengan. Duduk-duduk bentar sambil makan gorengan. Hal sesederhana itu bisa mencairkan suasana.

Setelah semua berakhir indah, kami sampai rumah lagi. Di depan rumah disambut simbah sekeluarga. Akhirnya kami pun istirahat. Bzzzzzzzz. Ini yang tidur aku, yohannnya gak tau kemana. Di pagi harinya kami bersiap untuk pulang. Yes Yogyakarta. Markicus ( mari kita capcus, yukkk, yukk.. ngenggggg!!!).

Tada !!!!!! kalian tau apa yang kita bawa. Oleh-oleh ? betul..betul..betull. ada lagi ? apa hayo ?. yah gak bisa nebak kan pasti. Jrengggg.. Be to the Ras. Yes, BERAS. What ? tiba-tiba jadi KSBB sm AADB. Aigoooo beras lagi. Oke fiks. Feeling udah negatif. Mau ada apaan lagi ni, ahh semoga semua baik-baik aja. Alright, kami pulang dengan dua tas besar, satu kresek oleh-oleh, dan sekarung beras. Untung pakai Beat jadi bisa ditaruh didepan bawah.

BACA JUGA :  Pantai Watulawang Gunungkidul, Bagaikan Surga Dunia

Dengan suka cita ceria kami banyak cerita dijalan. Cukup lama diperjalan tiba-tiba Yohan menepi. “kenapa-kenapa yang? Apaan ?”. udah panik kan aku. Omg, heloooo. Kalian tahu apa yang terjadi ? . karung berasnya bolong tanpa kita sadari udah pada berjatuhan aja tuh beras. Dan akhirnya gedubrak, beras sekarung-karungnya ikut jatuh. Kali ini ntu beras sendiri yang jatuh, untungnya nggak ngajak kami. Kalo jatuhnya itu di tempat kering, okelah gak papa. Lha ini jatuhnya di lumpur. Aaaaa eotokke, bagaimana ini???. Liat kanan kiri gak ada apa-apaan. Adanya mantel, oke aku langsung tali ujung-ujung mantel yang berlubang. Akhirnya beras itu kami masukan di mantel tersebut. Jrenggg… cukup aman. Meskipun begitu, berasnya agak kotor. Disaat seperti ini Yohan sempat berpikir untuk menjual beras itu. Omo… janganlah ya eman-eman. Pokoknya kita harus bawa pulang beras dengan selamat. Lhohh ?

Akhirnya kami pun melanjutkan perjuangan. Semua berjalan lancar sampai Ponorogo. Hingga kami istirahat dan membeli mantel baru. Nggak lama kemudian kami kehujanan. Hujannya tuh nggak cuma rintik-rintik, tapi langsung bresssssssss.. angin dari penjuru mata angin. Wusss..wusss. dari Tulungagung kami memang sudah kehujanan, tapi berhenti kemudian baru ini di Ponorogo kehujanan lagi dan deres banget. Mantel sederhana kami pun tak sanggup menghalau hujan dan angin tersebut. Dan sama saja kami basah kuyup. Akhirnya kami menamai mantel tersebut dengan nama MANTEL FORMALITAS. Yupp, emang Cuma buat wangun-wangun tok. Biar gak dikira mendes sama gondes hujan-hujan gak mantelan. Padahal mantelnya nggak berfungsi dengan baik. Hikkks. Nah, berdasarkan kejadian ini. Kalian jangan lupa cek bawa mantel kualitas wahid yaa, biar aman tentram dan bersahaja, eaaaaa.

Cek baby cek, berasnya masih aman. Btw kalian tahu gak, kami berdua pakai mantel udah kaya pakai behel, lepas pasang. Selama perjalanan kami hampir enam kali pasang copot mantel karena hujannya ga pasti. Waktu itu emang emosi sangatlah memuncak. Tapi kami harus tetap ceria, biar gak capek. Akhirnya sampai deh Wonogiri, istirahat makan di warung Rahayu. Warung ayam goreng kampung langganan kami kalo lagi ngetrip ke Blitar. Selese makan, masih aja hujan. Celananya basah, bodo amat. Hajar !!

Pukul 2, kami melanjutkan perjalanan. Sama kaya sebelumnya setelah itu masih pake mantel lepas pasang. Hujan nggak hujan nggak. Waktu kami habis cuma buat berhenti pasang lepas mantel. Kejadian ini lebih ngeselin dari yang aku ceritain ini. Aseli yakin deh. Tapi serunya touring ya begini ini. Sabar sabar. Setelah agak lama kami kehujanan, mampir deh di sebuah Pom bensin. Perasaan aku kok nggak enak ya. Ada apaan ? nengok beras deh. Ohhh.. Tuhan. Berasnya berjatuhan lagi. Ternyata mantelnya ada yang bolong. Hashhh.. repot banget sungguh, ribet bawa tas besar, pakai mantel harus ribet nali sana-sini biar berasnya ga keluar-keluar lagi. Waktu kejadian pertama Yohan sempet kepikiran buat jual itu beras, nah sekarang dia berusaha membuangnya. Seorang calon ayah yang tidak bertanggung jawab. *gagalfokus. Ini bukan bayi tapi beras. Ya jelas lah masa calon bapak rumah tangga mau buang-buang beras gitu aja, beras itu mahal taukk *kataibu-ibu. Udah ketali dengan rapi, akhirnya kami melanjutkan perjalanan dengan kembali ceria meski hati agak mangkel gitu ya kasarannya. Ehemmmm.

Udah nggak hujan lagi, lepas deh mantelnya. Akhirnya nggak hujan. Kami berdua lihat kanan kiri siapa tau ada yang jual bagor a.k.a karung beras. Sesusah cari kantong gandum buat ospek ni, kanan kiri kaga ada. Akhirnya ketemu juga diperbatasan Wonogiri. Udah deh dimasukkanlah seonggok benda tak berdaya itu ke kantong. Alhamdullillah, sekarang aman udah nggak ada tragedi lagi. Semoga.

Lanjut lagi, kehujanan lagi. OMG. Okelah nggak papa, nggak papa. Aku rapopo. Pakai mantel lagi. Kehujanan sampai Wonosari semakin deras. Akhirnya kami berhenti sejenak ditukang gorengan. Makan sebentar lanjut lagi. Ada si beras. Kehadirannya membuat kami lebih berhati-hati, takut membuat kesalahan untuk kedua kalinya. Saat lewat tempat yang jatuh dulu pun kami sangat berhati-hati. Akhirnya kami berdua sampai rumah dengan selamat, dengan mantel formalitas masih menempel di badan.

Itulah kisah aku sama Yohan selama ngetrip beberapa tahun terakhir. Sebenarnya masih banyak kejadian yang belum aku share. Kapan-kapan lagi yak. Btw, kami jadi punya tiga kata buat perjalanan kami. Sabar, Ikhlas, dan Ceria. Kenapa begitu?. Sabar, kita harus sabar atas apapun kejadian yang menimpa karena itu adalah tantangan buat kita. Ikhlas, ikhlas kalo uang kita keluar banyak buat ngetrip, jadi sampai pulang lagi nggak dongkol. Haha. Ceria, ceria adalah moodbooster jadi kalo patnermu capek kesel, hiburlah biar dia juga ikutan ceria. Ketawa-ketawa aja, buat buang bosen daripada suntuk nanti tua dijalan nggak mau kan. Finally, dimana pun kalian ngetrip, bahagianya itu bukan saat kita sampai lokasi atau nemuin hal baru. Buat kami bahagianya adalah sampai rumah dengan selamat dan berbagi pengalaman yang kami dapat bersama keluarga dan juga bersama kalian. Terimakasih telah membaca. Komen-komen lhoh kalo sempet, kalo bisa saranin kami juga buat ngetrip ketempat yang udah kalian datangi. Nih, aku balikin lagi ke bro Nasrul, ciaaaatttt….

Penulis : Tika Anggra

Previous Rafika Anugrahaini, Selamat Ulang Tahun ke 2
Next Pantai Ngobaran dan Ngrenehan Awal Perjalananku

About author

Bang Nasrul
Bang Nasrul 251 posts

Seorang yang 70% kesibukan di depan komputer dan traveling menjadi salah satu cara menghilangkan rasa bosan. Tidak mahir berenang tapi senang kalau di ajak ke pantai.

View all posts by this author →

You might also like

Yogyakarta 2 Comments

Pantai Sanglen & Watu Kodok, Jarak Dekat Beda Rasa

iburan itu tidak harus jauh, inti dari liburan adalah bagaimana kita merasa senang dan mendapatkan suasana baru dari kegiatan sehari-hari yang bikin pikiran terasa berat dan setelah liburan pikiran fresh

Traveling Indonesia 1Comments

Pasar Kebon Empring, Wisata Pedesaan dan Kuliner Tradisional

Untuk saat ini, wisata ala pedesaan memang sedang menjadi banyak incaran para penduduk kota yang lelah akan kemacetan atau keriuhan dari tempat sendiri yang sepertinya terlalu monoton begitu-begitu saja. Banyak

Yogyakarta 0 Comments

Pantai Lambor Yang Masih Belum Terjamah

Ini merupakan pengalaman seru touring ke pantai yang belum terjamah banyak orang. Karena medan memang belum di buat untuk umum. Masih berantakan jalannya. Ini merupakan perjalanan ku di Pantai Lambor

0 Comments

No Comments Yet!

You can be first to comment this post!

Leave a Reply