Berkunjung Menggunakan Sepeda, Monumen Perjuangan TNI AU

Berkunjung Menggunakan Sepeda, Monumen Perjuangan TNI AU

A

khir pekan telah tiba, disitulah waktuku untuk mengexplore suasana berbeda menggunakan sepeda apabila lokasi yang dituju tidak terlalu jauh. Akhir pekan 5/3/2017 kali ini saya berkunjung di salah satu monumen untuk mengenang dan memperingati peristiwa jatuhnya pesawat Dakota VT-CLA.

Monumen yang dimaksud adalah Monumen Perjuangan TNI AU. Berlokasi di Dusun Ngoto, Desa Bangunharjo, Kecamatan Sewon, Kabupaten Bantul, Yogyakarta. Selain nama Monumen Perjuangan TNI AU beberapa orang menyebutnya Monumen Ngoto.

Walaupun tujuan utama ke Monumen Perjuangan TNI AU, tidak afdol jika langsung menuju lokasi. Dikarenakan lokasi tak terlalu jauh dari pusat kota Yogyakarta saya dan 2 rekan saya menikmati bersepeda menikmati kota terlebih dahulu makan pagi dan menuju Monumen Perjuangan TNI AU.

Monumen Perjuangan TNI AU dahulu disebut Monumen Ngoto dibangun oleh AURI pada tanggal 1 Maret 1948. Maksud dibangunnya monumen ini adalah untuk mengenang dan memperingati peristiwa jatuhnya pesawat Dakota VT-CLA akibat serangan dua pesawat pemburu Kitty Hawk Belanda pada tanggal 29 Juli 1947. Dalam peristiwa ini tiga tokoh perintis TNI AU gugur, diantaranya Marsda TNI (Anumerta) Agustinus Adisutjipto, Marsda TNI (Anumerta) Prof.Dr.Abdulrachman Saleh, dan Opsir Muda Udara I (Anumerta) Adisumarmo Wiryokusumo.

Monumen Perjuangan TNI AU

Monumen Perjuangan TNI AU untuk memperingati tragedi jatuhnya pesawat Dakota VT-CLA © angkasa.co.id

Monumen tersebut berbentuk Tugu dengan batang tubuh segi enam kerucut yang menopang diatas lapik segi empat bersusun dua mengecil.  Pada puncak tugu terpancang seekor burung Garuda merentang sayap.  Tugu ini berada dalam areal pagar yang bagian   belakangnya ada dinding bereliefkan peristiwa sejarahnya.

Dipamerkan replika ekor pesawat Dakota VT-CLA.   Ekor pesawat ini merupakan bagian pesawat yang masih utuh, sedangkan bagian lainnya telah hancur berkeping-keping.

Replika Pesawat Dakota VT-CLA

Replika pesawat yang jatuh tinggal belakangnya saja

Monumen ini pernah dua kali mengalami pemugaran, yang pertama pada bulan Juli 1981 saat Kasau dijabat oleh Marsekal TNI Ashadi Tjahjadi dan yang kedua berdasarkan Skep Kasau nomor Skep/78/VII/2000 Kasau dijabat oleh Marsekal TNI Hanafie Asnan, dan pada saat itu Monumen Ngoto diubah menjadi Monumen Perjuangan TNI AU. Pemberian nama tersebut adalah agar para prajurit-prajurit TNI AU dapat mengambil teladan tentang semangat juang, semangat berbakti, pengorbanan dan kepahlawanan mereka. Peristiwa jatuhnya pesawat Dakota VT-CLA pada tanggal 29 Juli 1947 oleh TNI Angkatan Udara dijadikan momentum sebagai Hari Bhakti TNI Angkatan Udara, sehingga tanggal 29 Juli tiap tahunnya selalu diperingati.

BACA JUGA :  Senja di Bukit Paralayang Parangtritis

Pesawat Dakota VC-CLA milik perusahaan penerbangan India yang dicarter untuk mengangkut sumbangan obat-obatan untuk Palang Merah Indonesia, yang ditembak jatuh oleh dua pesawat pemburu Kitty Hawk Belanda saat akan mendarat di PU Maguwo.

"Mari sejenak mengheningkan cipta buat pahlawan kita yang gugur karena sudah berjuang demi negara dan stock obat-obatnya yang akhirnya berkakhir dengan gugurnya pahlawan kita, mengheningkan cipta mulai…"

Aku bisa datang dilokasi ini dikarenakan ada komunitas sepeda yang membuat rangkaian acara sepeda bareng untuk memperingati serangan umum 1 maret. Spot terakhir yang di kunjungi adalah Monumen Perjuangan TNI AU.

Karena saya dan 2 rekan saya telat dikarenakan beda jalur, akhirnya kami bertiga tidak bisa mendapatkan hasil yang berada di dalam monumen dikarenakan sudah ditutup. Untuk masuk di lapang yang ada monumen dan 2 makam Marsda TNI (Anumerta) Agustinus Adisutjipto, Marsda TNI (Anumerta) Prof.Dr.Abdulrachman Saleh beserta istrinya harus memiliki izin.

Terima kasih untuk stok fotonya Lavienz, bisa follow instagramnya @lavienz. Habis bersepeda saya lanjutkan menikmati senja di puncak paralayang parangtritis, silahkan di baca.

Referensi :
https://id.wikipedia.org/wiki/Monumen_Perjuangan_TNI_AU
https://tni-au.mil.id/content/monumen-perjuangan-tni-au

Previous Senja di Bukit Paralayang Parangtritis
Next Keindahan Sunset Dari Hutan Pinus Pengger Dlingo Yogyakarta

About author

Bang Nasrul
Bang Nasrul 244 posts

Seorang yang 70% kesibukan di depan komputer dan traveling menjadi salah satu cara menghilangkan rasa bosan. Tidak mahir berenang tapi senang kalau di ajak ke pantai.

View all posts by this author →

You might also like

Jawa Tengah 0 Comments

Wisata Religi : Explore Gunung Muria & Masjid Menara Kudus

Lensanasrul.com – Hari minggu seperti biasa hari yang luang untuk saya, dan di waktu yang efektif itu saya agendakan untuk jalan-jalan. Menurut lokasi yang akan di datangi adalah Gunung Muria,

Yogyakarta 3 Comments

Blue Lagoon, Solusi Tempat Wisata Yang Menyegarkan

eberapa pekan ini saya menikmati liburan akhir pekan dengan cara mencari tempat wisata yang berhubungan dengan air. Bukan pantai, melainkan sungai yang jernih dan bisa untuk berenang. Minggu kemarin saya

Traveling Indonesia 0 Comments

Antara aku, kamu, dan beribu kilometer (2013 – awal 2015)

Saat matahari terbit di sikunir, wonosobo Haloo guys. .salam traveler hyahaha. Nama aku Tika, dan aku temennya Nasrul. Well, aku mau numpang share kisah traveling aku. Aku nggak sendirian, ngetrip

1 Comment

  1. Evi
    March 08, 14:09 Reply

    Jalan-jalan sambil mengenal sejarah dan perjuangan para pahlawan kita. Berekreasi sambil menimba ilmu. artinya setiap perjalanan dimaknai seperti ini ya Mas 🙂

Leave a Reply